renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap
renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap

Renungan Harian Matius 15: 11

Renungan Harian Matius 15: 11. Apa yang orang tua Anda ajarkan agar selalu Anda lakukan sebelum duduk di meja makan? Cuci tanganmu. Ini saran yang bagus untuk terhindar dari kuman. Tapi apakah orang tua Anda pernah tahu bahwa jika Anda tidak mencuci tangan sebelum makan, Anda akan menjadi tidak bersih dan najis sehingga perlu untuk di kucilkan dari komunitas dan membutuhkan imam untuk melakukan ritual pemulihan sebelum Anda bisa masuk kembali ke keluarga, komunitas dan masyarakat normal? Meragukannya. Tapi orang-orang Farisi itu percaya. Aturan makanan dan kebersihan sangat penting bagi mereka.

Namun, mereka benar-benar  menolak inti dari hukum Perjanjian Lama (seperti yang ada di Imamat 1). Allah tidak mempermasalahkan agar hukum-hukum itu membebani orang-orang tetapi untuk mengajar mereka tentang kekudusan-Nya dan bagaimana mereka membutuhkan sesuatu yang lebih dari hanya sekedar masalah kebersihan tangan. Jadi orang-orang Farisi mulai marah kepada murid-murid Yesus yang tidak mencuci tangan, Yesus berkata, “Apa pun yang kamu makan melewati perut dan dipahami yang menajiskanmu. Karena dari pikiran muncul kejahatan, membunuh, pencurian, dusta, dan ftnah “Inilah yang menajiskan kamu. Makan dengan tangan yang tidak bersih tidak akan pernah menajiskan kamu “(Matius 15: 17-20).

APAKAH ARTINYA?

Berbeda dengan apa yang orang orang Farisi yakini, orang-orang dicemari-atau dibuat tidak rohani oleh apa yang di dalam tubuh mereka (makanan tertentu, benda-benda yang disentuh oleh tangan yang tidak bersih).

Hati manusia jahat dan membungkuk terhadap Allah sejak lahir (Mazmur 51: 5). Seperti yang diterima Yeremia 17: 9, “Hatimu licik melebihi segala hal dan melampaui kesembuhan” (NIV). Hal-hal buruk yang harus kita lakukan – seperti membantah, dan berbicara dengan tidak ramah – meminta tanda-tanda lahiriah dari hati yang penuh dosa di dalam diri kita sendiri. Ini penting untuk dibahas. Beberapa orang berkata, “Saya adalah orang yang baik. Saya tidak melakukan dosa besar, dan saya berbuat baik kepada orang-orang, jadi saya pikir Tuhan akan mengizinkan saya masuk surga.” Orang lain berpikir, saya orang yang tidak baik. Saya telah melakukan banyak hal buruk. Tuhan tidak akan pernah bisa menerima saya.

BACA JUGA:  Renungan Harian Kis 2: 21

Kedua pola pikir itu salah. Seperti orang-orang Farisi, masing-masing orang itu perlu khawatir tentang cara mereka memengaruhi mereka di hadapan Allah, alih-alih memusatkan perhatian pada hati mereka. Hati kita adalah tantangan. Namun pujilah Tuhan bahwa Yesus dapat membersihkan hati yang berdosa!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Baca Roma 3: 10-18 untuk informasi lebih lanjut tentang kejahatan hati manusia.

TAHUKAH ANDA?

Terima kasih kepada Yesus, kami tidak lagi berada di bawah hukum makanan Perjanjian Lama (Markus 7:19 dan Kis 10-11).

Baca juga: Renungan Harian Yesaya 53: 1-6 | Damai Bebas Dari Hukuman

Leave a Reply

Your email address will not be published.