renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap
renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap

Renungan Harian Markus 4: 9

Renungan Harian Markus 4: 9. Petrus tidak bisa mempercayai telinganya. Dia baru saja membuat pengakuannya yang besar, menyatakan imannya bahwa Yesus adalah “Mesias, Anak Allah yang hidup” (Matius 16:16). Tetapi sekarang Yesus sedang menggambarkan penangkapan-Nya sendiri, penyiksaan, dan kematianNya di Yerusalem – kota dimana Ia dan para muridnya pergi! Petrus sangat bermasalah. Dia tidak dapat memahami bahwa Juruselamat yang telah lama ditunggu-tunggu harus mati. Dia belum menyadari bahwa Perjanjian Lama menubuatkan tentang Mesias yang menderita – seperti Mazmur 22; Yesaya 53; dan Zakharia 12: 10-sebenarnya berbicara tentang Yesus.

Jadi Petrus, yang paling blak-blakan dari murid-murid Yesus, sebenarnya mulai menegur Yesus karena ramalan yang suram ini. “Ya Tuhan, Tuhan,” katanya. “Ini tidak akan terjadi pada-Mu” (Matius 16:22).

Ini bukan salah satu keputusan terbaik Petrus. Tidak pernah merupakan ide yang baik untuk memarahi Anak Allah yang kekal dan maha Kuasa. Yesus menoleh ke Petrus dan berkata, “Enyahlah Iblis. Engkau suatu batu sandungan bagi-Ku, sebab engkau bukan memikirkan apa yang dipikirkan Allah, melainkan apa yang dipikirkan manusia.”  Matius 16:23, NIV). Astaga!

APAKAH ARTINYA?

Apakah orang tua Anda pernah mengatakan kepada Anda untuk “memakai pendengaran Anda”? Apa yang sebenarnya mereka katakana adalah, “Mohon diperhatikan. Jangan biarkan apa yang saya katakan masuk satu telinga dan keluar telinga yang lain. “ Ya, Petrus tidak mendengarkan.

Jika dia melakukannya, dia akan menyadari bahwa misi Yesus yang sebenarnya adalah yang terpenting. Dia menghabiskan beberapa tahun bersama Yesus, namun butuh beberapa saat baginya untuk sepenuhnya memahami tujuan Yesus yang sebenarnya.

BACA JUGA:  Renungan Harian Galatia 3: 23-39 | Siapakah kamu?

Jadi pada saat lemah secara rohani, Petrus menyerah pada pengaruh jahat Setan dan mencoba untuk mengacaukan Yesus dari tugas yang diberikan Allah. (Kabar baiknya adalah, Petrus akhirnya berhasil dan menjadi salah satu pemimpin terbesar gereja mulamula.) Ketika Yesus berbicara kepada orang banyak, dia sering mengakhirinya
dengan berkata, “Siapa pun yang memiliki telinga untuk mendengar, biarkan mereka mendengar” (ayat hari ini). Kita semua, tentu saja, memiliki telinga di kedua sisi kepala kita, tetapi tidak semua orang memiliki “telinga untuk mendengar” dan percaya apa yang dikatakan Yesus.

Apakah Anda memiliki telinga Yesus? Apakah Anda menerima apa yang Anda baca tentang Dia dalam kitab suci? Apakah Anda percaya bahwa Dia adalah Putra Allah yang sempurna yang mati dan bangkit kembali untuk menyelamatkan Anda dari dosa-dosa Anda? Kenakan telinga Anda yang mendengarkan dan biarkan kebenaran Injil tentang Yesus secara radikal mengubah hidup Anda!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Untuk perikop “telinga yang mendengar” yang serupa, baca Yakobus 1: 22-25. Mereka yang benarbenar mendengar Firman Tuhan melakukan apa yang dikatakan-Nya.

TAHUKAH ANDA?

Telinga manusia bukan hanya organ yang membuat kita mendengar suara. Ini juga bertanggung jawab untuk keseimbangan keseluruhan seseorang, posisi kepala, dan gerakan mata.

Baca juga: Renungan Harian Remaja Ibrani 6: 9-20 | Tipisnya Iman

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *