Renungan-Harian-Kejadian-32-22-32-Tuhan-Itu-Asyik
Renungan Harian Kejadian 32: 22-32 | Tuhan Itu Asyik
13 April 2019
Renungan-Harian-Yakobus-1-2-8-Besi
Renungan Harian Yakobus 1: 2-8 | Besi
14 April 2019
Show all

Renungan Harian 2 Timotius 3: 12

Renungan-Harian-14-April-2019


Renungan Harian 2 Timotius 3: 12. Penyaliban Romawi kuno mungkin merupakan jenis eksekusi terburuk dalam sejarah. Mereka sangat menyakitkan dan sangat memalukan. Tentara Romawi memaksa tahanan yang dihukum itu untuk membawa salibnya sendiri melalui jalan-jalan umum ke tempat eksekusi. Itu adalah cara Roma mengatakan, “Anda mungkin telah melanggar hokum kami sebelumnya, tetapi sekarang Anda benar-benar di bawah kekuasaan kami di akhir hidup Anda,” sebagaimana dibuktikan oleh salib kayu tebal di punggung penjahat. Jadi, Anda dapat membayangkan keterkejutan para murid ketika Yesus mengatakan kepada mereka, “Siapa pun yang mau menjadi murid-Ku, haruslah menyangkal diri dan memikul salib mereka dan mengikuti Aku” (Matius 16:24, NIV). Mereka harus berpikir, “Ya Tuhan, apakah Kamu benar-benar membandingkan mengikuti Kamu dengan hukuman mati Romawi?”

Mengapa di dunia ini Yesus menggunakan salib Romawi – simbol sejarah rasa malu, penderitaan, dan kematian – sebagai cara untuk menggambarkan sikap yang Ia harapkan dari semua pengikut-Nya?

APAKAH ARTINYA?

Untuk memahami pengajaran Alkitab, kita harus selalu mempertimbangkan konteks — atau hal-hal lain yang terjadi pada saat itu — dari apa yang kita baca. Sebelum Yesus menyebut memikul salib seseorang, Petrus menegur Yesus karena memperkirakan kematian-Nya sendiri (lihat renungan kemarin). Petrus belum mengerti misi Yesus. Dia mengharapkan Yesus untuk menggulingkan bangsa Romawi dan meresmikan kerajaan duniawi. Mungkin dia bahkan diam-diam berharap untuk posisi berpangkat tinggi di masa depan pemerintahan Mesias.

Maka Yesus mengoreksi dia dengan kata-kata yang mengejutkan. Yesus menggunakan gambar salib Romawi, simbol kematian dan ketundukan, untuk menjelaskan orang-orang percaya sejati harus “mati” untuk diri mereka sendiri dan menyerahkan hidup mereka kepada Kristus. Ini adalah gambaran yang jelas tentang menyalibkan keegoisan kita sendiri dan keinginan pribadi untuk memikul salib. Mengikut Yesus berarti menjadikan Dia Tuhan yang lengkap dalam hidup kita. Yesus juga ingin kita tahu bahwa mengikuti Dia ada harga yang mahal.

Menjadi seorang Kristen tidak selalu mudah. Kesalehan membawa penganiayaan, seperti yang dikatakan ayat hari ini. Kita harus rela “kehilangan” nyawa kita (Matius 16:25), artinya kita harus siap untuk mengorbankan apa pun untuk Juruselamat kita. Tentu saja, kita harus lebih dari rela melakukan itu. Bagaimanapun, Juruselamat kita mengorbankan segalanya untuk kita.

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Mintalah Yesus dalam doa untuk mengungkapkan area mana pun dalam hidup Anda di mana Anda perlu “menyangkal diri sendiri” untuk lebih baik mengikuti-Nya. Melakukan Filipi 1:29 mengatakan itu adalah “hak istimewa” untuk menderita bagi Yesus

Baca juga: Renungan Harian Kisah Rasul 16 | Hukum, Politik, Dan Kuasa Allah



Admin
Admin
Renungan Harian Kristen merupakan sebuah website/blog yang dibuat sebagai bentuk pelayanan pribadi dari admin di bidang multimedia. Kami hadir untuk Anda yang sedang mencari bahan renungan, ringkasan khotbah, maupun bahan cerita sekolah minggu. Kami juga merupakan wadah untuk berbagi berkat melalui renungan dari setiap kontributor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *