Renungan-Harian-Kejadian-29-Haruskah
Renungan Harian Kejadian 29 | Haruskah?
Renungan-Harian-Matius-19-1-12-Status-atau-Pilihan
Renungan Harian Matius 19: 1-12 | Status atau Pilihan?
Show all

Renungan Harian Yohanes 8: 58

renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap

renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap



Renungan Harian Yohanes 8: 58. Wajah menjadi merah, suara meninggi, dan emosi muncul. Orang-orang Farisi berdebat dengan Yesus lagi. Dalam Yohanes 8, beberapa pendengar Yesus tersinggung ketika Dia mengatakan bahwa kebenaran-Nya akan membebaskan mereka. “Tapi kami keturunan Abraham,” jawab mereka. “Kami tidak pernah menjadi budak bagi siapa pun. Apa maksudmu, ‘Kamu akan dibebaskan’?” (Yohanes 8:33). Yesus menjelaskan bahwa mereka adalah budak dosa. Kemudian ia menyebutkan bahwa bahkan Abraham, bapa bangsa Israel yang agung, “bersukacitalah ketika Ia menantikan kedatangan banyak orang. Ia melihat-Nya dan bersukacita” (Yohanes 8:56). Kerumunan itu bingung dan marah. Abraham telah hidup lebih dari dua ribu tahun sebelum Yesus datang.

“Bagaimana Engkau bisa mengatakan Engkau telah melihat Abraham?” orang-orang bertanya (Yohanes 8:57). Yesus menjawab, “Aku berkata kepadamu yang sebenarnya, bahkan sebelum Abraham lahir, Aku ada!”

APAKAH ARTINYA?

Pernyataan “Aku” Yesus mengejutkan orang banyak — dan dengan alasan yang kuat. Itu adalah klaim Tuhan. Penggunaan Yesus dengan kata “Aku” adalah referensi ke Keluaran 3: 13-14, ketika Allah mengatakan kepada Musa bahwa Ia adalah “AKU adalah AKU” sebelum mengirim Musa untuk membebaskan Israel dari Mesir. Nama itu berbicara tentang sifat kekal Allah, kekuatan yang ada pada diri sendiri, dan kekekalan (fakta bahwa Ia tidak
berubah).

Dengan mengatakan bahwa Dia adalah “Aku,” Yesus juga mengklaim semua itu untuk diri-Nya sendiri. Yesus mengklaim sebagai Tuhan. Yesus memang Tuhan (lihat pengabdian 3 Januari). Tetapi ada satu pertanyaan: Mengapa hal ini sangat penting? Bagaimana jika Yesus tidak lebih dari seorang nabi besar, atau orang baik, seperti yang banyak orang katakan? Apakah benar-benar penting bahwa Yesus adalah Tuhan? Jika Yesus hanyalah manusia, ia akan memiliki dosa. Para pahlawan seperti Abraham, Musa, Daud, dan Paulus adalah orang-orang hebat juga, tetapi tidak seorang pun dari mereka yang dapat menghapus dosa kita karena mereka juga adalah orang berdosa.

BACA JUGA:  Renungan Harian Yohanes 14: 25-27 | Damai Sejahtera Yang Tidak Diberikan Dunia

Tetapi Allah Anak tidak berdosa. Yesus adalah Juruselamat yang sempurna, dan satu-satunya, untuk dosa-dosa kita karena tidak ada orang lain yang dapat memenuhi peran itu. Hanya Yesus yang bisa memuaskan murka Allah terhadap dosa dan memberi pengampunan pada kita di atas kayu salib. Ya, Yesus adalah Tuhan – dan terima kasih Tuhan untuk itu!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Baca ayat-ayat berikut yang semuanya membuktikan keilahian Yesus: Matius 28:19; Yohanes 5: 17-18 dan 10:30; 2 Korintus 13:14; dan Kolose 1:19.

TAHUKAH ANDA?

Klaim orang-orang dalam Yohanes 8:33 bahwa mereka tidak pernah menjadi budak adalah salah. Pada zaman Yesus, Israel telah tunduk pada pemerintahan asing selama hamper enam ratus tahun sebelumnya, belum lagi periode perbudakan Mesir empat ratus tahun yang lalu!

Baca juga: Renungan Harian Matius 13: 24-30 | Lalang dan Gandum

Admin
Admin
Renungan Harian Kristen merupakan sebuah website/blog yang dibuat sebagai bentuk pelayanan pribadi dari admin di bidang multimedia. Kami hadir untuk Anda yang sedang mencari bahan renungan, ringkasan khotbah, maupun bahan cerita sekolah minggu. Kami juga merupakan wadah untuk berbagi berkat melalui renungan dari setiap kontributor.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *