Renungan-Harian-Kolose-3-5-17-Belajar-Ikhlas

Renungan Harian Kolose 3: 5-17 | Belajar Ikhlas

Daftar Isi

Renungan Harian Kolose 3: 5-17 | Belajar Ikhlas. Karena cukup sering membuat tulisan di warung kopi (warkop), saya pun akrab dengan beberapa penjaga warkop. Salah satunya adalah orang yang akrab disapa Pakde, menjaga warkop tak jauh dari rumah saya. Pakde umurnya sudah kepala enam, dan wajahnya tidak sempurna karena sebuah “kecelakaan medis”. Waktu itu tahun 1985, Pakde memeriksakan gigi geraham-atas-kirinya yang sakit. Dokter itu mencabut giginya setelah membius area di sekitarnya.

Belajar Ikhlas

Selang beberapa hari kemudian, syaraf di dekat gigi yang dicabut itu ada yang terganggu. Karenanya Pakde pun dirawat di rumah sakit selama beberapa bulan. Setelah keluar dari rumah sakit, bibirnya kini tak rata, yang bagian kiri naik hingga mendekati tulang pipi. Memiliki wajah yang berubah karena sebuah kecelakaan tentulah bukan harapan banyak orang. Bila mengenang betapa cerobohnya orang lain memperlakukan kita, dan karena kecerobohan itu kita mesti mendapat perlakuan yang tidak nyaman dari orang lain di sisa hidup kita – betapa susah untuk bersikap ikhlas pada hal seperti itu!

Karena itulah keikhlasan tidak bisa dilepaskan dari pengampunan dan ucapan syukur. Yang membuat kita rugi atau menderita kita ampuni, dan ucapan syukur dapat lahir karena kita masih hidup, melanjutkan pekerjaan, atau dikasihi keluarga. Saudara, ayat-ayat yang kita baca hari ini adalah panduan terbaik untuk menjalani hidup yang benar: mengasihi, bersikap rendah hati, mengampuni, juga mengucap syukur. Ikhlas, kalau dalam bahasa gaul zaman now, adalah sebentuk tindakan yang “mengorbankan perasaan”. Tapi bila kita rela berkorban saat ini setelah diperlakukan tidak adil, kita nanti akan mendapat gajaran berupa hadirnya damai sejahtera di dalam hati. –SN (Renungan Harian Kolose 3: 5-17 | Belajar Ikhlas)

BACA JUGA:  Renungan Harian Remaja Kejadian 50:15-21 | Forgive

Baca juga: Renungan Harian Keluaran 32 | Harun: Tidak Setegar Musa, Berkompromi!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *