Renungan-Harian-Kejadian-8-1-22-Kegagalan-Nuh-Sebagai-Suami

Renungan Harian Kejadian 8: 1-22 | Kegagalan Nuh Sebagai Suami

Renungan Harian Kejadian 8: 1-22 | Kegagalan Nuh Sebagai Suami. Kakek Mama memiliki adik yang dikenal di kampung sebagai orang baik, kaya, dan dermawan. Herannya, dari empat anaknya, tak satu pun meniru perangai orang tuanya. Dua anaknya hidup miskin sampai tua karena judi. Seorang lagi kawin cerai dan memiliki anak di luar nikah. Seorang lagi kerjanya hanya mauk-mabukkan. Orang sampai heran bagaimana mungkin orang tua yang begitu baik namun anak-anaknya rusak semua.

Kegagalan Nuh Sebagai Suami

Nuh dikenal sebagai orang yang hidup lurus, namun di mana sebenarnya letak titik kegagalan Nuh sebagai seorang suami? Sebelum keluar bahtera, Tuhan sudah memberikan kepada Nuh urutan keluar bahtera: Nuh yang pertama, lalu isterinya, baru anak-anaknya dan menantunya (Kej. 8: 16). Namun, Nuh keluar bahtera dengan urutan yang salah. Nuh keluar pertama, lalu anak-anaknya dan barulah isteri dan para menantunya. Nuh seperti anggap remeh perintah Tuhan dalam urutan keluar bahtera. Tuhan ingin Nuh belajar menghargai, menempatkan isteri di sisinya. Sekalipun Alkitab tidak menjelaskan peran isteri Nuh, tapi secara tidak langsung isteri Nuh sangat berperan. Bayangkan beratus-ratus hari dalam bahtera, memberi makan beragam hewan. Belum lagi harus memasak. Tentulah Nuh tidak melakukan hal itu sendiri, tapi dibantu isterinya. Sayangnya, Nuh anggap remeh kehadiran isterinya.

Isteri di mata Tuhan bukanlah sebagai penggembira tapi pewaris kasih karunia. Mari belajar dari kegagalan Nuh. Perlakukan pasangan dengan baik karena dari kitalah anak akan belajar tentang pernikahan yang sehat. [Epha] (Renungan Harian Kejadian 8: 1-22 | Kegagalan Nuh Sebagai Suami)

Baca juga: Renungan Harian Remaja 1 Korintus 6: 14-15 | Pasangan Seiman

BACA JUGA:  Renungan Harian Remaja Yakobus 2:1-13 | Penjaga Pintu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *