Renungan-Harian-Filipi-2-14-15-Melayani-Dengan-Sepenuh-Hati

Renungan Harian Filipi 2: 14-15 | Melayani Dengan Sepenuh Hati

Renungan Harian Filipi 2: 14-15. Bagaimana sikap kita ketika melakukan segala sesuatu yang Tuhan perintahkan? (ay 14) Apa yang seharusnya membedakan kita dengan “angkatan yang bengkok” zaman ini? (ay 15)

Melayani Dengan Sepenuh Hati

Rasanya semua anak Tuhan setuju kalau dalam hidup ini kita butuh campur tangan Tuhan. Ada kalanya beban hidup dan permasalahan itu datang sedemikian rumitnya, sehingga kemampuan manusia yang sangat terbatas ini rasanya tidak sanggup mengatasi hal tersebut sendirian. Soal Tuhan bersedia membantu kita, itu tidak perlu disangsikan. Tuhan selalu ada, dan selalu punya waktu untuk anakanak-Nya. Apakah itu minta tolong , apakah itu curhat, menumpahkan unek-unek, atau sekedar bersyukur dan ingin tinggal dalam hadiratNya, Tuhan tidak pernah terlalu sibuk untuk itu., kurang enak badan, bahkan “lagi gak mood”, dengan sangat mudah kita jadikan alasan untuk melewatkan saat-saat teduh atau berbuat sesuatu untuk Tuhan, Ada banyak orang yang mengaku kudus, takut Tuhan, alim, tapi menetapkan batas-batas dalam melayani Tuhan. “kan saya baru kemarin pelayanan, masa hari ini harus lagi?”, atau, giliran lo dong, kan gue udah dua kali.”

Tuhan itu ada, dan Tuhan membuka pintuNya bagi siapapun, tanpa terkecuali, untuk mengenalNya. Semua kesibukan dan kelelahan kita sangat tidak pantas dijadikan alasan untuk berbantah-bantah, bersungut-sungut, atau merasa terpaksa melayani Dia. Tuhan harus tetap jadi prioritas utama hidup kita. Untuk segala sesuatu yang telah Dia berikan dengan sangat indah, sudah sepantasnya kita berbuat hal-hal yang bisa menyenangkanNya. Layanilah Tuhan dengan sepenuh hati dan sungguh2 karena Tuhan tidak pernah setengah2 memberkati kita.

BACA JUGA:  Renungan Harian 1 Yohanes 3:17-18 | Kekikiran Yang Membunuh Kasih

Periksalah, apakah Anda sering mengeluh atau bersungut-sungut ketika diminta melayani Tuhan? Dalam hal apa Anda harus bertobat? Bagaimana Anda mempraktekkan kebenaran ini dalam hidup Anda?

Leave a Reply

Your email address will not be published.