Renungan-Remaja-2-Tawarikh-26-1-23-Langkah-Akhir
Renungan Remaja 2 Tawarikh 26: 1-23 | Langkah Akhir
19 Mei 2019
mati-langsung-masuk-surga-atau-neraka
Jika orang mati langsung masuk ke surga/neraka, lalu bagaimana dengan Wahyu 1: 7 ?
20 Mei 2019
Show all

Renungan Harian 2 Petrus 3: 8

Renungan-Harian-20-Mei-2019


Renungan Harian 2 Petrus 3: 8. Tik, Tok, Tik, Tok… Detik-detik merayap perlahan, diikuti menit, lalu jam. Ketika Yesus mendengar bahwa sahabat baiknya, Lazarus, sedang sakit, dia menunggu dua hari untuk pergi ke Betania, kota tempat Lazarus tinggal. Perjalanan itu memakan waktu beberapa hari lagi. Pada saat Yesus tiba, Lazarus sudah mati selama empat hari. Murid-murid Yesus mungkin tidak mengerti mengapa Yesus menunggu. Juga saudara perempuan Lazarus, Maria dan Marta.

Sebagaimana dibahas dalam renungan 18 Mei, Yesus menunda perjalanan-Nya begitu lama untuk melakukan mukjizat yang lebih besar, mengungkapkan identitas sejati-Nya, dan membawa kemuliaan Allah yang lebih besar (Yohanes 11: 4). Tuhan sering membiarkan kita melewati masa-masa sulit untuk menunjukkan kekuatan dan cinta-Nya yang lebih besar. Namun, kisah kebangkitan Lazarus juga dapat mengajarkan kita pelajaran penting lain tentang Allah: waktu-Nya tidak seperti waktu kita.

APAKAH ARTINYA?

Tidak ada jam di surga. Tuhan Allah Yang Mahakuasa tidak memakai jam. Dia tidak bekerja pada waktu manusia. Tuhan itu abadi dan maha tahu. Dia tidak pernah memiliki awal, dan dia tidak akan memiliki akhir. Ayat hari ini, 2 Petet 3: 8, memberikan pandangan yang menarik tentang bagaimana Allah memberi tahu waktu. Dia tidak melihatnya dari sudut pandang manusia yang terbatas. Dia melihat seluruh perjalanan sejarah – masa lalu, sekarang, dan masa depan – sekaligus. Jadi, apa yang tampak seperti kekekalan bagi kita (atau bagi Maria dan Marta ketika mereka menunggu kedatangan Yesus) hanyalah sebuah kesalahan kecil pada garis waktu Allah yang kekal.

Ini penting untuk dipahami, karena kehidupan tidak akan selalu terjadi sesuai dengan jadwal Anda. Seringkali, saat-saat indah berakhir terlalu cepat, sementara kesulitan berjalan terusmenerus. Itu tidak berarti Allah telah melupakan Anda atau tidak mengasihi Anda. Waktunya berbeda dari waktu kita. Tuhan tahu apa yang akan terjadi setiap hari dalam hidupmu. Sebenarnya, dia yang merencanakan semuanya (Mazmur 139: 16).

Menunggu panjang dan cobaan yang panjang dalam hidup Anda semua adalah bagian dari rancangan-Nya yang sempurna untuk Anda. Melalui semua itu, tugas Anda adalah memercayai Allah “dengan sepenuh hati,” tunduk pada kehendak-Nya (Amsal 3: 5-6, NIV), dan dengan sabar bertahan (Yakobus 1: 4, NIV). Waktu dan rencana Tuhan tidak hanya berbeda dari Anda, mereka juga jauh lebih baik! Lihatlah pada Lazarus.

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Hafalkan 1 Petrus 5: 6. Ini adalah ayat yang penting tentang waktu Tuhan.

TAHUKAH ANDA?

Rasul Petrus mungkin memikirkan Mazmur 90: 4 ketika ia menulis ayat hari ini.

baca juga: Khotbah Kristen Amsal 17: 17 | Persahabatan



Admin
Admin
Renungan Harian Kristen merupakan sebuah website/blog yang dibuat sebagai bentuk pelayanan pribadi dari admin di bidang multimedia. Kami hadir untuk Anda yang sedang mencari bahan renungan, ringkasan khotbah, maupun bahan cerita sekolah minggu. Kami juga merupakan wadah untuk berbagi berkat melalui renungan dari setiap kontributor.

Tinggalkan Balasan