Khotbah Kristen : Dipilih, Dipanggil dan Diutus | Yesaya 6: 5, 8

Kumpulan-Renungan-Harian-Remaja-Terbaru-dan-Terlengkap
Renungan Remaja Efesus 4: 17-32 | Start With Yourself First
30 November 2019
Kumpulan-Renungan-Harian-Remaja-Terbaru-dan-Terlengkap
Renungan Remaja 1 Tesalonika 5: 12-22 | Merasa Lebih Beruntung
1 Desember 2019
Show all

Khotbah Kristen : Dipilih, Dipanggil dan Diutus | Yesaya 6: 5, 8

khotbah-kristen-terbaru-dan-terlengkap

khotbah-kristen-terbaru-dan-terlengkap



Khotbah Kristen : Dipilih, Dipanggil dan Diutus | Yesaya 6: 5, 8. Dalam suatu rapat, seorang pendera membawakan renungan dan bacaan Alkitab yang menjadi dasar renungannya hanya satu ayat, yaitu Yesaya 6:8: “Lalu aku mendengar suara Tuhan berkata: Siapakah yang akan Kuutus, dan siapakah yang mau pergi untuk Aku? Maka sahutku: Ini aku, utusllah aku!” Menurut pendeta itu, ayat ini bukan hanya berbicara tentang panggilan, tetapi juga pengutusan. Allah memilih dan memanggil Yesaya karena Dia mengenal Yesaya. Lalu mengapa terjadi pengutusan? Karena Yesaya menerima panggilan tersebut. Yesaya menerima panggilan itu karena dia mengenal Allahnya dan dia juga mengenal dirinya sendiri. Dalam ayat 5 dia menyatakan, “aku telah melihat Raja, TUHAN Yang Mahakuasa, yang kudus”, dan dia tahu siapa dia, yaitu “orang yang bermulut kotor karena dosa.” Oleh karena itu, dia bersyukur dan menerima panggilan Tuhan.

Dipilih, Dipanggil dan Diutus

Hubungan antara dipilih, dipanggil dan diutus pada masa Perjanjian Lama terlihat langsung dan sederhana. Begitu juga dalam pemilihan raja-raja. Tuhan memilih Daud melalui seleksi yang dilakukan Samuel, nabi-Nya (1 Samuel 16). Tuhan berpesan, “Bukan yang dilihat manusia yang dilihat Allah; manusia melihat apa yang di depan mata, tetapi TUHAN melihat hati” (ayat 7b), dan Tuhan memilih langsung, “Bangkitlah, urapilah dia, sebab inilah dia” (ayat 12). Melalui Samuel, Tuhan memilih Daud. Tuhan mengenal Daud dengan segala perilakunya.

Hari ini adalah Minggu pertama dalam Tahun Pelayanan MJ GKI Samanhudi 2019-2020. Para penatua yang diteguhkan dua minggu lalu merupakan calon-calon yang dipilih melalui pergumulan dalam persidangan MJ dan perwartaan kepada anggota jemaat. Mereka dianggap menerima panggilan pelayanan dan bersedia diutus.

Proses pemilihan saat ini lebih tidak langsung. Keterlibatan Tuhan dicerminkan melalui keterlibatan kita, umat-Nya. Pemilihan penatua diawali dengan proses pencalonan yang terbuka bagi anggota jemaat. Apakah para penatua yang terpilih merupakan pilihan yang sesuai dengan kehendak Allah? Itu sangat bergantung kepada kita. Tuhan tidak memilih secara langsung seperti di zaman raja-raja Perjanjian Lama.

Tuhan mempercayakan pemilihan para pemimpin-pelayan jemaat kepada kita dan kepada tata cara yang kita sepakati bersama. Semua akan bergantung kepada kita. Apakah kita memiliki aspirasi terhadap siapa yang kita harapkan akan menjadi pemimpin-pelayanan alias anggota MJ? Apakah yang bersangkutan menerima panggilan dan bersedia? Apakah kita peduli dan ikut ambil bagian dalam proses pemilihan? Atau kita hanya dapat mengeluh kalua yang terpilih dianggap kurang pas. Padahal kita tidak ikut mengusulkan calon untuk jabatan tersebut? Tuhan memberikan tanggung jawab pemilihan tersebut kepada kita. Lalu setelah susunan Majelis Jemaat terbentuk, kita bersama juga bertanggung jawab untuk mendukung dan ikut ambil bagian dalam program pelayanan jemaat yang sudah ditetapkan.

Seharusnya semua pemimpin dipilih, dipanggil, dan diutus oleh dan untuk Tuhan. Hasil pemilihan yang benar akan tercemin pada saat mereka melaksanakan tugas mereka, yaitu melayani untuk kepentingan Tuhan, umat Tuhan, masyarakat, dan lingkungan alam. Hal ini berlaku dalam pelaksanaan tugas kita dalam lingkup apa pun yang  menjadi tanggung jawab kita.

Pada 17 April 2019 bangsa kita akan melaksanakan hajatan demokrasi, yaitu Pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, serta pemilihan pemerintahan dan wakil-wakil kita bersama dan seperti apa bangsa Indonesia yang kita inginkan di masa depan. Sebagai warga gereja dan warga negara kita seharusnya ikut berpartisipasi dalam pemilihan dan bertanggung jawab atas proses pemilihan yang Tuhan sudah percayakan kepada kita. Kita seharusnya memastikan agar mereka yang terpilih akan memahami panggilannya dan bersedia diutus untuk melayani rakyat, bangsa, dan negara.

Apa yang perlu kita perhatikan? Belajar dari respons yesaya, kita perlu memahami siapa-siapa calon yang mengenal Tuhan Allahnya; siapa-siapa calon yang mengenal dirinya, perilakunya, kemampuannya, komitmennya, untuk melaksanakan apa yang menjadi janji dan tanggung jawabnya. Diluar itu, tanggung jawab pemilihan berada pada kita semua. Kiranya Tuhan yang menolong kita dalam menjalankan tanggung jawab kita, sehingga kita dapat turut ambil bagian dalam misi Allah di dunia, khususnya di Indonesia. Selamat memilih.

 

 

Pnt. Ruddy Koesnadi



Admin
Admin
Renungan Harian Kristen merupakan sebuah website/blog yang dibuat sebagai bentuk pelayanan pribadi dari admin di bidang multimedia. Kami hadir untuk Anda yang sedang mencari bahan renungan, ringkasan khotbah, maupun bahan cerita sekolah minggu. Kami juga merupakan wadah untuk berbagi berkat melalui renungan dari setiap kontributor.

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: