Renungan-Harian-Ulangan-15-9-11-Melawan-Dosa-Kikir

Renungan Harian Ulangan 15:9-11 | Melawan Dosa Kikir

Daftar Isi

Renungan Harian Ulangan 15:9-11. Dalam hal apa kekikiran digambarkan? (ay. 9) Mengapa hal itu disebut dosa? dalam hal apa ketaatan kepada Tuhan dilakukan untuk melawan kekikiran? (ay. 10)

Melawan Dosa Kikir

Pada Tahun Sabat berbagai tindakan pembebasan harus umat lakukan. Pertama, penghapusan utang. Kedua, pembebasan para budak. Dengan bertindak demikian, umat turut serta di dalam mewujudkan kemurahan Allah. Murah hati (ay. 6-8), memancarkan kesadaran akan kemurahan Allah yang lebih dulu telah memberkati umat dengan limpah.

Kebaikan membebaskan orang yang memperhamba diri sebab ketidakberdayaan memancarkan kesadaran bahwa Allah adalah Pembebas yang telah memberi kebebasan dengan melimpah (ay. 15). Pengakuan bahwa Allah adalah sumber segala berkat juga dinyatakan dalam korban sulung (ay. 19-23).

Dalam sejarah manusia, mungkin tidak pernah ada zaman seperti zaman ini dimana berbagai kebaikan bendawi dapat kita nikmati berkat kemajuan teknologi, komunikasi dan lain sebagainya. Adalah kenyataan getir bahwa justru di zaman yang semakmur ini juga tengah terjadi cabikan besar antara kaum berpunya dan kaum papa.

Ketidakpedulian terhadap sesama selalu seiring dengan keserakahan, yang pada intinya adalah penyembahan berhala materi. Orang Kristen selayaknya berbeda. Bertuhankan Allah, bukan benda, orang Kristen tidak saja tahu menikmati segala berkat Allah, tetapi juga tahu bersyukur kepada sang Pemilik berkat. Tidak terbelenggu oleh benda, orang Kristen tahu menghargai dan mengasihi manusia dan menempatkan benda di kedudukan semestinya.

Karena Allah sendiri telah memberikan buah hati-Nya sendiri demi keselamatan kita, kita sepatutnya berpola hidup melepas bukan merebut. (Renungan Harian Ulangan 15:9-11 – GKBJ)

BACA JUGA:  Renungan Harian Amsal 3: 1-12 | Buah Ketekunan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *