renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap
renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap

Renungan Harian Mazmur 95: 6-7

Renungan Harian Mazmur 95: 6-7. Minggu kematian Yesus adalah minggu Paskah – waktu tersibuk setiap tahun di ibukota Israel. Setiap musim semi, orang-orang Yahudi dari seluruh Kekaisaran Romawi berbondong-bondong ke Yerusalem untuk perayaan selama seminggu merayakan merayakan pembebasan Allah bagi umat-Nya dari perbudakan Mesir.

Ribuan orang datang ke Bait Allah minggu itu untuk mempersembahkan korban binatang. Namun, atmosfer di sana sama sekali tidak beribadah. Di dalam pelataran Bait Allah, orang-orang menjual hewan kepada para peziarah Yahudi untuk digunakan sebagai kurban, tetapi membebani para penziarah untuk mendapat untung. Ditambah lagi, semua lelaki Yahudi dewasa harus membayar pajak Kuil tahunan (Keluaran 30: 13-14), dan penagih uang yang rakus membebankan biaya tambahan kepada siapa pun yang perlu menukar koin Yunani atau Romawi mereka dengan mata uang Bait Suci yang diperlukan.

Sayangnya, semua ini terjadi di Bait suci Tuhan. Apa yang dimaksudkan sebagai tempat ibadah yang khas dan suci telah menjadi pasar yang bising dan haus akan keuntungan pribadi. Jadi Yesus melakukan sesuatu yang mengejutkan. Pada hari Senin di minggu itu, satu hari setelah Masuknya Kemenangan-Nya, Yesus memasuki Bait Suci dengan marah. Di depan kerumunan besar Paskah, Dia membalik-balik meja pengisi uang dan mengusir mereka yang menjual hewan. Kemudian Dia berkata, “Ada tertulis: Rumah-Ku akan disebut rumah doa. Tetapi kamu menjadikannya sarang penyamun.” (Matius 21:13). Sejak saat itu Imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat serta orang-orang terkemuka dari bangsa Israel berusaha untuk membinasakan Dia. (Lukas 19:47).

APAKAH ARTINYA?

Orang-orang Israel pada zaman Yesus tidak mengerti bagaimana benar-benar menyembah Tuhan. Ini jelas dari penolakan mereka terhadap Yesus dan penyalahgunaan Kuil. Seperti yang dikatakan ayat hari ini, ibadat melibatkan menundukkan hati kita di hadapan Allah dan mengakui pemerintahan-Nya atas kita. Karena Allah itu kudus, kita harus mendekati Dia dengan hormat dan kagum (Ibrani 12:28, NIV), yang berarti kita harus mengakui bahwa Dia memiliki hak untuk menghancurkan kita atas dosa-dosa kita tetapi dengan penuh belas kasih menawarkan keselamatan melalui Yesus.

BACA JUGA:  Renungan Harian Yohanes 15: 13

Ibadah sejati hanya dimungkinkan melalui iman kepada Putra Allah. Untuk menyembah Tuhan, kita harus menyadari kebutuhan kita yang mendesak akan Yesus. Tanpa Dia, pengorbanan dosa yang sempurna, kita tidak bisa mendekati Tuhan yang kudus. Penyembahan Allah yang benar jelas penting bagi Yesus. Semoga itu penting bagi kita juga!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Buatlah rencana untuk membaca seluruh kitab mazmur, yang semuanya tentang ibadah. Buku ini menampilkan 150 mazmur, jadi membaca satu hari berarti Anda akan selesai dalam lima bulan.

TAHUKAH ANDA?

Yesus mungkin telah membersihkan Bait Suci dua kali. Catatan yang serupa, tetapi agak berbeda, ditemukan dalam Yohanes 2: 13-22.

baca juga: Renungan Harian 2 Timotius 3: 1-5 | Ibadah yang Penuh Kuasa

Leave a Reply

Your email address will not be published.