Renungan-Harian-Kejadian-33-Buat-Apa
Renungan Harian Kejadian 33 | Buat Apa?
11 April 2019
Renungan-Harian-Ayub-2-1-13-Air-dan-Api
Renungan Harian Ayub 2: 1-13 | Air dan Api
12 April 2019
Show all

Renungan Harian Matius 20: 17-18

Renungan-Harian-12-April-2019


Renungan Harian Matius 20: 17-18. Berenang dengan hiu pemakan manusia, terjun payung tanpa parasut, piknik di jalan raya, atau menggunakan sarang lebah sebagai bola sepak bola adalah hal yang bodoh. Anda tidak akan pernah melakukan hal-hal itu, karena Anda akan terluka. Sebagai manusia, kita benar-benar pandai mempertahankan diri.

Kita umumnya menghindari hal-hal yang dijamin menyebabkan rasa sakit. Maka, menarik untuk membaca dalam Injil bagaimana Yesus meramalkan kematian-Nya sendiri berkali-kali. Dia tahu apa yang menantinya, namun Dia tidak menghindarinya. Matius 20: 17-19 mengatakan, Ketika Yesus pergi ke Yerusalem, Ia membawa kedua belas murid itu secara pribadi dan memberi tahu mereka apa yang akan terjadi pada-Nya.

“Dengar,” katanya, “kita akan ke Yerusalem, di mana Anak Manusia akan dikhianati oleh para imam terkemuka dan para guru hukum agama. Mereka akan menghukumnya mati. Kemudian mereka akan menyerahkan-Nya kepada Roma menjadi tawanan hukuman mati, dicambuk dengan cambuk, dan disalibkan. Tetapi pada hari ketiga Dia akan dibangkitkan dari kematian. “ Penangkapan dan kematian Yesus tidak mengejutkan-Nya. Sebagai Tuhan, Dia sepenuhnya tahu apa yang disiapkan untuk Dia di Yerusalem.

Namun Dia masih pergi. Faktanya, Lukas 9:51 mengatakan Yesus “mengarahkan wajah-Nya untuk pergi ke Yerusalem” (ESV). Dengan kata lain, Yesus melakukan perjalanan ke tempat penderitaan utama dengan tekad. Yesus tahu tujuannya. Tidak ada yang akan menghentikan-Nya untuk mencapai Yerusalem.

APAKAH ARTINYA?

Jika Anda tahu bahwa penyiksaan dan kematian menunggu Anda jika Anda memasuki kota tertentu, apakah Anda masih akan pergi? Tidak, tentu saja tidak. Anda akan menghindari tempat itu dengan cara apa pun! Tetapi Yesus tidak tertarik pada keselamatan diri. Dia tertarik pada pengorbanan diri. Dia dengan berani berjalan menuju Yerusalem karena misi yang telah Dia dan Allah Bapa rencanakan sebelum waktu dimulai (Efesus 1: 4-5). Kasih untuk Anda mendorong Yesus ke Yerusalem. Cinta untuk Anda membantu Dia menanggung rasa sakit dan malu yang tak terkatakan. Kasih untuk Anda mengirim Dia ke salib, di mana Ia menderita menanggung murka Allah yang mengerikan terhadap dosa-dosa Anda. Wahyu 1: 5 menggambarkan Yesus sebagai orang yang “mencintai kita dan membebaskan kita dari dosa kita dengan mencurahkan darah-Nya untuk kita.” Jangan pernah melupakan kasih Yesus yang menakjubkan dan rela berkorban untuk Anda!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Baca ramalan Yesus lainnya tentang kematian-Nya dalam Injil Matius: Matius 12:40; 16:21; 17: 22-23; 20: 17-19; dan 26: 2.

TAHUKAH ANDA?

Hanya karena Yesus adalah Tuhan, bukan berarti Ia tidak bergumul dengan kematianNya yang akan datang (Matius 26: 36-38). Tetapi Dia tetap setia pada misi-Nya karena kasih kepada kita.

Baca juga: Mengikut Yesus di Jalan Penderitaan dan Kerendahan



Admin
Admin
Renungan Harian Kristen merupakan sebuah website/blog yang dibuat sebagai bentuk pelayanan pribadi dari admin di bidang multimedia. Kami hadir untuk Anda yang sedang mencari bahan renungan, ringkasan khotbah, maupun bahan cerita sekolah minggu. Kami juga merupakan wadah untuk berbagi berkat melalui renungan dari setiap kontributor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *