renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap
renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap

Renungan Harian Efesus 4: 32

Renungan Harian Efesus 4: 32. Akui saja: ada seseorang dalam hidup Anda yang benar-benar membuat Anda jengkel, bukan? Mungkin itu pengganggu lingkungan, preman atau adik yang suka mengadu atau teman sekelasnya yang usil atau bahkan tetangga yang mau tahu saja urusan orang lain dan bergosip. Anda tahu Alkitab berkata untuk mengampuni orang ketika mereka berbuat dosa terhadap Anda. Mungkin Anda berkata tapi untuk orang itu, bukankah ada batas pengampunan?

Rasul Petrus bertanya-tanya hal yang sama. Dalam Matius 18, ia mencoba mencari tahu kapan ia bisa berhenti mengampuni dan mulai melemparkan pukulan. Orang-orang Farisi mengajarkan bahwa mengampuni seseorang tiga kali sudah cukup. Jadi, Petrus, yang menganggap dirinya benar, bertanya apakah tujuh kali akan berhasil.

“Tidak,” jawab Yesus, “tidak tujuh kali, tetapi tujuh puluh kali tujuh!” (Matius 18:22). Apakah itu berarti 490 adalah angka pengampunan ajaib?

Tidak! Yesus menegaskan maksudnya. Dia memilih angka yang tinggi untuk menunjukkan bahwa pengampunan kita seharusnya tidak pernah berakhir. Untuk mengilustrasikan ini, Yesus memberi tahu perumpamaan tentang raja yang kaya dan hambanya. Pelayan itu berhutang banyak pada raja, tetapi ketika dia memohon belas kasihan, raja dengan penuh kasih memaafkan seluruh hutang. Tak lama kemudian, lelaki itu menemukan salah seorang pelayannya sendiri yang memiliki jumlah yang sangat kecil dan memperlakukannya dengan kasar. Ketika raja mendengar hal itu, dia melemparkan hamba yang jahat itu ke penjara seumur hidup. (Baca seluruh kisah dalam Matius 18: 21-35).

APAKAH ARTINYA?

Dalam perumpamaan Yesus, Tuhan adalah raja dan kita seperti pelayan yang berhutang besar, yang merupakan dosa kita. Kita sendiri, kita tidak pernah bisa membalas Tuhan atas semua pemberontakan kita melawannya. Namun, melalui pengorbanan Yesus di kayu salib, Allah sepenuhnya membatalkan hutang kita! Dan karena Tuhan telah mengampuni kita untuk kesalahan yang jauh lebih banyak daripada yang dilakukan siapa pun terhadap kita, kita tidak punya hak untuk menahan pengampunan untuk orang lain.

BACA JUGA:  Renungan Harian Amos 1: 1-8 | Melewati Batas Kesabaran-Nya

Kita adalah orang berdosa yang diselamatkan oleh anugerah – anugerah Allah yang tidak selayaknya diberikan kepada kita. Kebenaran ini seharusnya membuat kita rendah hati dan membentuk sikap kita terhadap mereka yang telah berbuat salah terhadap kita. Kita harus mengampuni orang lain karena Tuhan mengampuni kita.

Lain kali jika seseorang berdosa terhadap Anda, ingat betapa Tuhan telah mengampuni Anda, dan maafkan orang itu.

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Hafalkan ayat hari ini dan terapkan pada situasi apa pun di mana Anda mungkin menahan pengampunan dari seseorang.

TAHUKAH ANDA?

Gagasan orang Farisi tentang seseorang yang perlu mengampuni orang lain hanya tiga kali mungkin berasal dari kesalahpahaman Ayub 33:29 (NIV) atau Amos 1: 3 (NIV).

Baca juga: Renungan Harian Yesaya 26: 3-4 | Damai Yang Sempurna

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *