Mengikuti-Yesus-di-Jalan-Penderitaan-dan-Kerendahan
Minggu Prapaskah I : Mengikut Yesus di Jalan Penderitaan dan Kerendahan
27 Maret 2019
Renungan-Harian-Kis-19-13-20-Karya-Roh-Kudus-Dalam-Hati-Orang-Efesus
Renungan Harian Kis 19: 13-20 | Karya Roh Kudus Dalam Hati Orang Efesus
28 Maret 2019
Show all

Renungan Harian 1 Samuel 16: 7

Renungan-Harian-28-Maret-2019


Renungan Harian 1 Samuel 16: 7. Sayangnya, rasisme masih hidup dan sehat selama zaman Yesus. Kita melihat hal itu dengan jelas dalam Yohanes 4, yang menceritakan kisah Yesus bertemu seorang wanita Samaria. Orang Samaria berasal dari keturunan Yahudi, setengah Yahudi.

Mereka turun dari perkawinan campuran yang terjadi setelah Kekaisaran Asiria menaklukkan Israel pada 722 SM dan banyak kelompok pemujaan berhala lainnya, orang-orang non-Yahudi di Israel (2 Raja-raja 17: 24-31). Percaya (secara keliru) bahwa Allah hanya mengasihi orang Israel sejati, kebanyakan orang Yahudi membenci orang Samaria, dan sebaliknya.

Pada waktu itu, beberapa orang Yahudi tidak mau menginjakkan kaki di Samaria “najis”, yang terletak di antara agama-agama Yahudi di Galilea (utara) dan Yudea (selatan). Tetapi Yesus tidak seperti itu. Ia ingin pergi dari Yudea ke Galilea secepat mungkin, ia berjalan lurus melewati samaria. Sekitar tengah hari, dia berhenti untuk minum di sumur air dan mulai mengobrol dengan seorang wanita Samaria.

Para pemimpin agama Yahudi akan mencapnya sebagai “orang berdosa” dan mengerutkan kening pada siapa pun yang berbicara dengannya. Bahkan latar belakang etika wanita itu. Dia ingin membagikan Injil dengannya. Berita kehadiran Yesus dengan cepat menyebar. Pada saat ia pergi dua hari kemudian, “banyak orang Samaria dari desa itu percaya kepada Yesus” (Yohanes 4:39).

APAKAH ARTINYA?

Rasisme adalah masalah serius di dunia saat ini, sama seperti di zaman Yesus. Bukalah berita nasional setiap hari dalam seminggu dan Anda mungkin akan menemukan cerita tentang bagaimana diskriminasi terhadap orang lain dengan warna kulit atau keturunan yang berbeda menyebabkan orang melakukan hal-hal buruk.

Tetapi Yesus tidak membedabedakan. Dia tidak peduli tentang warisan orang, tempat lahir, warna kulit, atau apa pun seperti itu, seperti yang dikatakan ayat hari ini. Dia mencintai orang Samaria dan Yahudi. Bahkan sekarang, ia mencintai semua manusia dengan setara, tidak peduli siapa mereka atau seperti apa mereka.

Ingat, Yohanes 3:16 mengatakan, “Karena Allah begitu mengasihi dunia,” bukan hanya ras atau kelompok orang tertentu (penekanan ditambahkan). Roma 3:22 memberi tahu kita keselamatan melalui Yesus “adalah benar untuk semua orang yang percaya, tidak peduli siapa kita.” Dan Wahyu 7: 9 menjanjikan bahwa surga akan dipenuhi dengan orang-orang percaya “dari setiap bangsa dan suku dan orang-orang dan bahasa.” Puji-pujian Yesus untuk cintanya bagi semua orang!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Jadilah teman seseorang dari ras atau budaya yang berbeda. Anda pasti akan belajar sesuatu yang baru tentang budaya lain, dan Anda akan memiliki kesempatan besar untuk menunjukkan cinta Yesus kepada mereka.

TAHUKAH ANDA?

Setelah kenaikan Yesus ke surga, Allah menegaskan kembali kepada rasul Petrus dan gereja mula-mula bahwa Injil adalah untuk semua orang

Baca juga: Renungan Harian 1 Samuel 1 | Mau Dibawa Ke Mana?



Admin
Admin
Renungan Harian Kristen merupakan sebuah website/blog yang dibuat sebagai bentuk pelayanan pribadi dari admin di bidang multimedia. Kami hadir untuk Anda yang sedang mencari bahan renungan, ringkasan khotbah, maupun bahan cerita sekolah minggu. Kami juga merupakan wadah untuk berbagi berkat melalui renungan dari setiap kontributor.

Tinggalkan Balasan