renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap
renungan-harian-kristen-terbaru-dan-terlengkap

Renungan Harian Matius 19: 26

Renungan Harian Matius 19: 26. Unta adalah binatang besar. Seekor unta dromedaris (satu punuk) tingginya sekitar tujuh kaki dan beratnya mencapai 1.600 pound. Sebagai binatang terbesar di Israel kuno, itu adalah ilustrasi yang sempurna untuk pelajaran rohani penting yang ingin Yesus ajarkan. Setelah orang muda yang kaya menolak untuk menyerahkan hartanya dan mengikuti Yesus dalam Matius 19, Yesus berkata kepada murid-murid-Nya: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya sukar sekali bagi seorang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Sorga. Sekali lagi Aku berkata kepadamu, lebih mudah seekor unta masuk melalui lobang jarum dari pada seorang kaya masuk ke dalam Kerajaan Allah.” (Matius 19: 23-24).

Mata jarum adalah lubang kecil di bagian atas jarum yang diperlukan untuk benang. Ini adalah lubang terkecil – secara fsik mustahil bagi unta untuk masuk. Yesus berbicara dalam bahasa hiperbola (berlebihan untuk menunjukkan maksudnya) untuk menunjukkan betapa sulitnya bagi orang kaya untuk mencintai-Nya lebih daripada harta duniawi. Para murid bingung. Mereka rupanya menganggap orang kaya sebagai seorang pemimpin (Lukas 18:18, ESV), pengikut hukum Perjanjian Lama (Matius 19:20), dan sangat kaya, yang mereka anggap dia pasti masuk surga. Mereka terkesan dengan hal-hal yang salah.

Ketika murid-murid mendengar perkataan Yesus, sangat gemparlah mereka dan berkata: “Jika demikian, siapakah yang dapat diselamatkan?” Yesus memandang mereka dan berkata: “Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin.” (Matius 19:25-26).

APAKAH ARTINYA?

Ketika Yesus berkata, “Bagi manusia hal ini tidak mungkin, tetapi bagi Allah segala sesuatu mungkin.” Dia tidak hanya merujuk pada orang kaya yang diselamatkan. Dia berbicara tentang keselamatan secara umum. Keselamatan bukanlah pekerjaan Tuhan yang mustahil. Ini adalah proses spiritual di mana Allah memanggil kita untuk percaya, meregenerasi hati kita untuk menerima kebenaran-Nya, membuat kita benar di hadapan-Nya, dan membantu kita menjadi lebih serupa Dia (lihat Roma 8:30 untuk lebih jelas tentang proses luar biasa ini).

BACA JUGA:  Renungan Harian Lukas 16: 25

Ya, ada tanggung jawab manusia yang terlibat. Kita harus “bertobat dan percaya kepada Injil” (Markus 1:15, ESV). Tetapi tanpa Tuhan, kita bahkan tidak akan tahu bahwa kita perlu diselamatkan karena kondisi “mati” rohani kita (Efesus 2: 1).

Keselamatan tidak mungkin tanpa Tuhan. Syukur kepada Tuhan bahwa Dia melakukan hal yang mustahil di dalam hati kita yang penuh dosa!

LALU APA YANG HARUS DILAKUKAN?

Hafalkan Roma 8:30. Itu adalah ayat yang penting untuk diingat tentang proses keselamatan.

TAHUKAH ANDA?

Unta dromedaris dapat melakukan perjalanan hingga seratus mil di padang pasir tanpa air minum. (Renungan Harian Matius 19: 26)

baca juga: Renungan Harian Sekolah Minggu Matius 7: 1-2 | Menghakimi

Leave a Reply

Your email address will not be published.